7 Istilah Paling Populer ketika Puasa Ramadhan

itikaf ramadhan
republika.co.id

 

Di dalam bulan Ramadhan, terdapat istilah-istilah yang begitu sering digunakan di dalam masyarakat yang berkenaan dengan puasa. Istilah-istilah ini menjadi sangat popular di dalam bulan puasa dibandingkan di dalam bulan-bulan yang lain. Istilah apa sajakah itu?

 

1 SAHUR

(bahasa Arab: سحور )

Sahur adalah sebuah istilah di dalam agama Islam yang merujuk kepada aktivitas makan dan minum yang dilakukan oleh umat Islam pada dini hari bagi mereka yang akan menjalankan ibadah puasa pada bulan Ramadhan pada hari yang bersangkutan. Sahur sebagai makan pagi bisa disepadankan dengan iftar sebagai makan malam, selama Ramadhan, menggantikan makan tiga kali sehari (sarapan, makan siang, dan makan malam), meskipun di beberapa tempat, makan malam juga dikonsumsi setelah iftar pada malam hari.

 

2 IFTAR

(bahasa Arab: إفطار)

Iftar dalam bahasa Indonesia dikenal dengan buka puasa, mengacu pada sebuah perjamuan saat umat Islam berbuka puasa selama bulan Ramadhan. Iftar adalah salah satu rangkaian ibadah di bulan Ramadhan dan sering dilakukan oleh sebuah komunitas, dan orang-orang berkumpul untuk berbuka puasa bersama-sama. Iftar dilakukan tepat begitu sudah masuk waktu maghrib. Secara tradisional, kurma adalah hal pertama yang harus dikonsumsi ketika berbuka. Penulisan kata iftar yang benar jika mengikuti huruf aslinya adalah ifthar (ditambah huruf h setelah huruf t karena berasal dari huruf tha’). Namun penulisan tanpa huruf h ternyata lebih bisa terserap dalam kosakata bahasa Indonesia. Bentuk kata iftar adalah isim masdar dari afthara yufthiru.

Dalam masyarakat kita, pada bulan Ramadhan sering diadakan buka puasa bersama. Merujuk pada istilah ini, frase yang tepat digunakan adalah: iftar jamai.

 

3 IMSAK

Imsak berlaku juga terhadap puasa di luar puasa wajib pada puasa Ramadhan. Pengertian imsak diambil dari bahasa Arab yaitu amsaka yumsiku imsak yang berarti menahan. Dari pengertian menahan, memberi simpulan bahwa waktu imsak adalah waktu dimulainya menahan segala hal yang membatalkan puasa. Namun demikian, di saat imsak masih diperbolehkan untuk makan dan minum, selama belum memasuki waktu subuh. Sayangnya, istilah yang umum dipahami mengenai pengertian imsak adalah saat seseorang harus memulai untuk berhenti makan sahur agar tidak terlewat hingga masuk subuh. Pengertian tersebut kuranglah tepat. Tidak ada ketentuan kita sudah harus menjalani ibadah puasa ketika waktu imsak, yang berarti sebelum masuknya waktu shubuh. Sebab batas mulai puasa itu bukan sejak ‘imsak’, melainkan sejak waktu shubuh. Dalam hal ini, istilah ‘imsak’ mengalami pergeseran makna dari yang seharusnya.

 

4 TAKJIL

Takjil adalah kata kerja, bukan kata benda yang berarti makanan untuk berbuka puasa. Bisa jadi, awal mula kata takjil terbentuk adalah karena orang-orang Arab menyegerakan berbuka puasa dengan kurma. Sehingga, pengertian yang sesungguhnya diserap menjadi makna lain di dalam bahasa Indonesia. Dalam istilah ‘takjil’, huruf k pada kata tersebut sebenarnya pengganti huruf ‘ain pada tulisan aslinya, sehingga huruf k dibaca tak terdengar. Huruf k tersebut dibaca sebagai huruf ‘ain yang berbaris sukun (baris mati). Selain ditulis dengan takjil, kadang-kadang didapati juga orang menulis dengan ta’jil. Pada umumnya kata takjil difahami kebanyakan orang sama dengan makanan ringan (biasanya kurma) atau makanan kecil lain yang manis untuk berbuka puasa. Seharusnya, jika diartikan, arti takjil dalam bahasa Indonesia adalah penyegeraan. Dalam konteks bulan puasa, takjil ini dimaksudkan untuk penyegeraan berbuka puasa. Oleh karena makanan berbuka puasa yang dicontohkan oleh nabi Muhammad adalah  kurma, maka terjadi pergeseran pengertian seolah-olah takjil itu sama dengan kurma. Bahkan seiring dengan beragamnya makanan ringan untuk berbuka, kata takjil juga bisa berarti kolak atau makanan kecil lainnya yang manis.

 

5 TARAWIH

Shalat Tarawih adalah salat sunnah yang dilakukan khusus pada bulan Ramadhan. Tarawih dalam bahasa Arab adalah bentuk jamak dari تَرْوِيْحَةٌ yang diartikan sebagai “waktu sesaat untuk istirahat”. Waktu pelaksanaan shalat sunnah ini adalah selepas isya’ dan sebelum shubuh, biasanya dilakukan secara berjamaah di masjid. Namun, ada sekelumit fakta menarik tentang shalat ini yaitu bahwa Rasulullah  hanya pernah melakukannya secara berjamaah dalam tiga kali kesempatan, dan beliau tidak melanjutkan pada malam-malam berikutnya. Mengapa? Beliau takut hal itu akan diwajibkan kepada umat Islam. Shalat ini dinamakan tarawih yang artinya istirahat karena orang yang melakukan shalat tarawih beristirahat  setelah melaksanakan shalat empat rakaat. Shalat tarawih termasuk qiyamul lail atau shalat malam, akan tetapi hanya dikhususkan di bulan Ramadhan. Jadi, shalat tarawih ini adalah shalat malam yang dilakukan di bulan Ramadhan.

 

6 TADARUS

Istilah tadarus berasal dari asal kata darosa – yadrusu, yang artinya mempelajari, meneliti, menelaah, mengkaji, dan mengambil pelajaran. Lalu ketambahan huruf ta’ di depannya sehingga menjadi tadaarosa – yatadaarosu, maka maknanya bertambah menjadi saling belajar, atau mempelajari secara lebih mendalam. Adapun aktivitas ‘tadarusan’ yang kita lihat sehari-hari di negeri kita, sepertinya nyaris tanpa pengkajian makna pada setiap ayat yang dibaca, kecuali sekadar membaca saja. Terkadang benar dan tidaknya bacaan tidak terperhatikan karena tidak ada ustadz yang ahli di bidang membaca Al-Quran yang bertugas mentashih bacaan.

Bentuk tadarusan seperti itu lebih tepat menggunakan istilah tilawah wal istima’. Kata tilawah berarti: membaca, sedangkan kata istima’ berarti: mendengar.

Kata tadaarusun jika diwaqaf menjadi tadaarus berasal dari kata دَرَسَ  darasa yang artinya adalah belajar. Kemudian mengikuti wazan tafaa’ala, sehingga mauzunnya menjadi تَدَارَسَ tadaarasa. Fi’il yang mengikuti wazan ini salah satunya mempunyai arti لِلْمُشَارِكَةِ  fa’il (subjek) dan maf’ulnya (objek) bersamaan dalam melakukan perbuatan, sehingga dalam konteks kata ini artinya menjadi saling mempelajari. Apabila ditashrif menjadi sebagai berikut: tadaarusan – tadarosa – yatadaarosu (تَدَارَسَ – يَتَدَارَسُ – تَدَارُساً) lalu didapatkanlah kata تَدَارُساً  tadaarusan, yang berkedudukan sebagai mashdar, sehingga artinya menjadi pembelajaran secara bersama-sama. Dengan kata lain, makna istilah ‘tadarus’ di dalam bahasa Indonesia telah mengalami penyempitan sehingga artinya menjadi sebatas pembacaan ayat-ayat Al-Quran.

 

7 ITIKAF

Itikaf adalah tinggal atau menetap di dalam masjid dengan niat beribadah untuk mendekatkan diri kepada Allah. Itikaf bisa dilakukan kapan saja. Namun, Rasulullah saw menganjurkan untuk melakukan itikaf di sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan. Itikaf berasal dari bahasa Arab akafa yang berarti menetap, mengurung diri, atau terhalangi. Pengertiannya dalam konteks ibadah dalam Islam adalah berdiam diri di dalam masjid dalam rangka untuk mencari keridhaan Allah swt dan bermuhasabah (introspeksi) atas perbuatan-perbuatan yang sudah dilakukan pada masa yang lalu. Orang yang melakukan iktikaf disebut sebagai mutakif.

 

Epilog

Ketujuh istilah di atas sebenarnya tidak hanya pas digunakan pada bulan Ramadhan karena sebagian besar berkenaan dengan puasa, kecuali tarawih. Sebagai pengguna bahasa Indonesia yang menyerap istilah-istilah tersebut dari bahasa Arab, sebagian masih sesuai dengan makna yang sesungguhnya, seperti: tarawih, sahur, iftar, dan itikaf. Namun sebagian sudah bergeser, bahkan menyimpang dari makna asalnya, seperti: imsak, takjil, dan tadarus. Namun itulah bahasa.

 

* dari berbagai sumber

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *